Home > Teknis Operasional > Prosedure Penjualan Tunai

Prosedure Penjualan Tunai

9 September 2009

Penjualan tunai yang terjadi akan dimulai dari Surat Jalan (Tanpa dilakukan Sales Order)

FC_JualTunai

Berikut adalah prosedure penjualan tunai yang harus dilakukan :

0.   Buatlah Surat Jalan Penjualan Tunai dari modul Penjualan oleh bagian penjualan

1.   Setelah dibuat oleh bagian penjualan, Surat Jalan tersebut dicetak kemudian diserahkan ke Bagian Gudang untuk dilakukan pengeluaran barangnya.

2.   Bagian Gudang akan mengeluarkan barang sesuai Surat Jalan yang diserahkan oleh bagian penjualan dengan membuka menu Transaksi – Pengeluaran Barang [SJ] – Pengeluaran Barang Untuk Penjualan.  Carilah nomor Surat Jalan yang sesuai kemudian lakukan pemuatan barang ke Kendaraan selanjutnya Otorisasi Surat Jalan
tersebut dan setelah selesai serahkan lagi Surat Jalan ke bagian Pembelian untuk dibuatkan Faktur Penjualan.

3.   Bagian Penjualan setelah menerima fisik Surat Jalan dari Bagian Gudang, lakukan Otorisasi Surat Jalan, kemudian setelah itu lakukan pembuatan Faktur dari Nomor Surat Jalan yang sesuai akhiri dengan pencetakan Faktur.  Setelah Faktur dicetak rangkapkan dengan Surat Jalannya kemudian serahkan ke bagian Kasir.

4.   Bagian Kasir setelah menerima berkas Surat Jalan & Faktur dari Bagian Penjualan Masuk ke Modul Kasir buka menu Transaksi – Penerimaan – Penerimaan Kas Atas Penjualan Tunai. Lakukan proses penerimaan uang dengan jumlah sesuai nilai faktur kemudian Berkas Faktur & Surat Jalan diserahkan kepada Customer berikut barangnya
dan dicap LUNAS.

Demikian langkah-langkah dari transaksi Penjualan Tunai.

Untuk menyikapi Transaksi Penjualan Tunai yang banyak dilakukan oleh penjualan kanvaser, maka harus dilakukan improsisasi terhadap transaksi-transaksi penjualan tunai (penjualan langsung) ini dengan tidak meninggalkan prosedur diatas, improsisasi dimaksud dapat dilakukan sebagai berikut :

1.   Pada saat sales kanvaser datang, kelompokan bon-bon yang dibawa oleh sales menjadi dua kelompok, yaitu : Bon Penjualan Tunai (Penjualan Langsung) dan Bon Penjualan Kredit.

2.   Perlakukan Bon Penjualan Tunai ini oleh bagian penjualan dengan cara diinput kedalam Menu Surat Jalan Penjualan Tunai satu persatu sesuai jumlah bon penjualannya, setelah itu bagian penjualan memberikannya ke bagian gudang untuk dilakukan proses pengeluaran barangnya.

3.   Bagian gudang akan melakukan proses pengeluaran barangnya.  DISINI terdapat perbedaan dengan prosedur pengeluaran barang apabila barangnya dikeluarkan langsung dari Gudang, yaitu : Petugas Gudang akan menghitung dari sisa barang yang dibawa kembali oleh sales kanvaser, dengan cara hitung berikut :

Lakukan pengelompokan barang menjadi 4 kelompok sebagai berikut :

X = Nilai Qty Saldo Awal saat kanvaser keluar dari Gudang

Y = Nilai Qty Penjualan Bon Tunai

Z = Nilai Qty Penjualan Bon Kredit

P = Nilai Qty Saldo Akhir yang diretur ke Gudang

Dengan membandingkan Nilai Total Qty Bon Tunai harus sama dengan Nilai Total Qty dari Surat Jalan yang diterima dari Bagian Penjualan atas Sales Kanvaser bersangkutan.

4.   Berikutnya setelah barang dikeluarkan oleh Bagian Gudang, berkas Surat Jalan dikembalikan ke Bagian Penjualan untuk dilakukan otorisasi oleh Kepala Divisi Penjualan (Dalam hal ini akan dilakukan pembebanan nilai Fee Sales dan Fee Referentor). Kemudian dilakukan pencetakan Surat Jalannya dan diakhiri dengan pembuatan Faktur Penjualan Tunai.  Surat Jalan dan Faktur Penjualan dirangkapkan satu persatu kemudian diserahkan ke Bagian Kasir.

5.   Bagian Kasir akan melakukan transaksi serah-serahan dengan sales bersangkutan dengan sumber dari Nilai Faktur (Pada saat ini Sales menyerahkan uang hasil penjualan tunai kepada Kasir)

Demikianlah improvisasi yang dilakukan untuk menyiasati transaksi penjualan tunai yang dilakukan oleh Sales Kanvaser.  Dan perlu diingat pula semua tahapan yang terjadi diatas dilakukan dengan mengumpulkan bon-bon penjualan tunai yg terjadi pada saat suatu shift tugas luar sales kanvaser.

End Of  Topik ……….

Categories: Teknis Operasional
%d bloggers like this: